blognya harimawan

keep the spirit….

Seks Bebas Anak Jalanan: Suka Sama Suka, Dipaksa dan Kontrasepsi Eksklusif..!


Senin, 02 September 2002, 10:50 WIB

Jakarta, KCM

  • Mengamen di jalanan, itulah yang kita tahu tentang mereka. Padahal ada dunia tersendiri yang mereka geluti. Termasuk menjalani kehidupan seks bebas pada usia sangat muda, secara paksa maupun suka sama suka, semata agar diterima sebagai anggota.

Organ reproduksi anak jalanan (Anjal) perempuan sering menjadi sasaran kekerasan seksual dan rentan terhadap penularan penyakit seksual, termasuk HIV/AIDS, akibat seks bebas yang tidak aman.

Namun hingga sekarang risiko tersebut belum atau bahkan tidak disadari sama sekali. Hal ini karena sebagian besar anak jalanan belum tahu, bahkan tidak tahu sama sekali tentang penyakit yang disebarkan melalui pertukaran cairan tubuh itu. Adapun pelaku kekerasan seksual biasanya berasal dari kalangan mereka sendiri, yakni anak jalanan laki-laki yang rata-rata juga tidak memahami risiko dimaksud.

Seperti yang dikatakan oleh Jumi (23), warga Magelang yang mengaku menjadi anak jalanan selama tujuh tahun dan kini mangkal di perempatan toko buku Gramedia Yogya ini tampak bingung ketika ditanya apakah ia tahu tentang HIV/ AIDS. “Penyakit apa itu? Jangankan tahu, mendengar namanya saja juga baru sekarang,” katanya sambil duduk santai di trotoar sembari memeluk lutut.

Jawaban semacam itu tidak hanya diberikan oleh Jumi tetapi juga dituturkan anak jalanan perempuan lainnya, seperti Atun (19) yang mangkal di jalan Malioboro dan Marni (21) yang ditemui di stasiun kereta api Lempuyangan.

Syaratnya Mau Melayani…

  • Kenyataan bahwa pada umumnya anak jalanan perempuan tidak tahu masalah HIV/AIDS sangat memprihatinkan, karena perilaku seks mereka rentan terhadap penyakit yang belum bisa disembuhkan itu.

Hal itu bisa berakibat fatal bagi kesehatan reproduksi mereka, sebab di dalam komunitas anak jalanan di Yogya ada kecenderungan kuat perilaku seks bebas yang tidak aman.

Dalam perilaku seks bebas, anak jalanan perempuan kerap ditempatkan pada posisi tidak berdaya. Selaindilakukan berdasarkan suka sama suka, adasebagian anak jalanan perempuan yang ternyata melakukan seks bebas karena paksaan.

Suatu penelitian tentang perilaku seks bebas anak jalanan di kawasan stasiun kereta api Lempuyangan Yogya, menemukan adanya peraturan tidak tertulis di kalangan mereka yang sangat diskriminatif dan merugikan perempuan. Yaitu, bahwa sebagian persyaratan menjadi anggota kelompok anak jalanan, perempuan harus mau melayani anak jalanan laki-laki yang sudah lebih dulu berada dalam kelompok tersebut.

Tidak Ada Pilihan…

  • Meskipun tidak semua anak jalanan perempuan mengalami kekerasan dimarjinalkan sebagai obyek pemuas hasrat seks, tetapi Ginah (17) yang telah dua tahun menjadi anak jalanan di Yogya membenarkan adanya kekerasan yang sulit dihindari itu.

Warga Pacitan ini tidak sanggup berontak bahkan mengaku tidak mampu lagi untuk menyatakan keberatan untuk melakukan seks bebas, karena tidak ada pilihan lain baginya jika ingin diterima oleh dunia jalanan di Yogya. Menurutnya, hanya dunia jalanan itulah yang bisa menampung dirinya agar bisa mendapat penghasilan dengan cara mengamen demi mempertahankan hidup.

Gadis itu mencoba memberikan alasan yang sebenarnya klise, yakni tidak memiliki keterampilan dan hanya jebolan kelas 4 SD. Ia menyadari bahwa pekerjaan ngamen dan hidup di jalanan adalah kondisi yang minim dari hitungan harga diri. Tetapi ia tetap tidak mau mencari kerja lain yang lebih layak. Misalnya, sebagai pembantu rumah tangga atau bekerja di sawah.

Dunia anak jalanan lebih memberinya kenyamanan dengan tingkat solidaritas yang tinggi kendati ada diskriminasi terhadap perempuan.Gadis kurus berambut kemerahan yang tubuhnya dibalut dengan celana jeans lusuh dan kaos ketat ini menganggap seks bebas adalah hal yang wajar di kalangan mereka.

Enakan Polos…

  • Dengan malu-malu, Ginah mengatakan, ia pernah melakukan hubungan seks dengan beberapa temannya dan beruntung ia tidak pernah sampai hamil. Hal itu bukan berarti mereka memakai alat kontrasepsi, melainkan dengan teknik eksklusif yang ia sendiri tidak mau menjelaskan.

Berbagai jenis alat kontrasepsi yang banyak dianjurkan oleh pemerintah ternyata tidak diminati, meskipun mereka pernah mendengar. Para anak jalanan perempuan mengaku takut memakai alat-alat kontrasepsi. Selain, harga alat kontrasepsi tidak terjangkau oleh mereka.

Tanpa disadari, para anak jalanan tersebut telah melakukan kegiatan seks tidak aman . Mereka bebas berganti pasangan, tapi sangat jarang atau mungkin tidak ada laki-laki anak jalanan yang mau menggunakan kondom.

“Enakan polos, lagipula siapa yang mau beliin kondom. Sehari saya paling dapatlima

ribu rupiah. Daripada buat beli kondom enakan buat makan,” kata Monyong (17). Warga Purwokerto ini biasa ngamen di kawasan Malioboro. Ia memiliki banyak teman yang rata-rata berasal dari luar Yogya. Ada yang datang dari Jakarta, Bandung dan beberapa kota lain.

Sebagai anak jalanan ia tidak menetap di Yogya, kadang pindah keJakarta

menumpang kereta barang secara gratis. Kehidupan tidak menentu itu dijalaninya setelah ia diusir dari rumah oleh ayah tirinya setahun lalu. Sejak saat itu, ia minggat dan terdampar di Yogya.

“Kadang saya juga pulang untuk nengok ibu. Saya tidak suka sama ayah tiri saya, karena dulu dia mengusir saya. Sudah ya saya mau ke stasiun mau ke Jakarta,” sambil memegang alat musik dari rangkaian tutup botol. Monyong melenggang begitu saja menuju Stasiun Tugu. @ Suharso Rahman (Sri, Bardi, Santi).

Rumah Singgah untuk Transaksi Seks..!

  • Heru, Humas RSUP Dr. Sardjito mengakui sulit untuk mengetahui angka pasien kelompok anak jalanan yang berobat di rumah sakit pemerintah ini. Sebab, pendataan di medical record hanya mencakup aspek jenis kelamin, kelompok usia, dan jenis penyakit.

“Mungkin saja naka jalanan ini pernah menjadi pasien ataupun berobat jalandi RSUP Dr.

Sardjito, tapi dalam medical record masuk dalam kelompok mana, kita kurang tahu, ” jelas Heru.

Heru menambahkan bahwa RSUP Dr. Sardjito sebenarnya sudah memberikan pelayanan pada keluarga kurang mampu melalui program Gakin (Keluarga Miskin) yang dananya berasal dari pemerintah pusat.

“Anak jalanan dapat saja memanfaatkan fasilitas Gakin, dengan catatan menunjukkan buktisurat

keterangan tidak mampu dari kelurahan setempat dimana domisili terakhir dari anak jalanan ini,” katanya.

Beberapa Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) telah mengupayakan sejumlah solusi untuk menangani persoalan anak jalanan, diantaranya pengadaan rumah singgah. Sayangnya, alternatif rumah singgah ini kurang peminat.

Menurut Ketua Yayasan Insan Mandiri Nyadi Kasmoredjo, yang mengelola Rumah Singgah Anak Mandiri (RSAM), pihaknya kesulitan mengajak anak jalanan ke RSAM.Ada

kecenderungan bahwa semakin banyak uang yang diperoleh di jalan, anak jalanan susah diajak ke rumah singgah. “Mereka hanya datang dalam kondisi sakit atau butuh pertolongan cepat,” ujar Nyadi.

Namun, ada juga anak jalanan yang mendatangi RSAM dengan sukarela atau lewat pendekatan pekerja sosial di jalanan . “Kami melakukan pembinaan dan menyediakan beasiswa hingga SMA bagi anak jalanan yang serius,” ujar mantan wartawan salah satu koran lokal itu.

Tak Cukup Pendampingan…

  • Sayangnya, RSAM yang dikelola Nyadi hanya terfokus pada anak jalanan laki-laki. Ia mengaku enggan mengelola rumah singgah untuk anak jalanan perempuan karena berisiko.

Nyadi menceriterakan bahwa sebuah rumah singgah untuk anak jalanan perempuan di Yogya terbukti dijadikan tempat transaksi seks. Ia menyebut nama Ghifari Putri.

Tuti Sulistyowati, Penanggung jawab Program di Ghifari Putri membenarkan hal ini ketika dikonformasi secara terpisah. Menurut Tuti yang berjilbab ini, pihaknya pernah mendirikan rumah singgah di sekitar kawasan terminal tahun 1999.

Lewat program yang dibuat dengan kucuran dana APBN ini diharapkan anak jalanan mendapatkan tempat untuk bernaung. Namun, daam kenyataannya, rumah singgah itu justru menjadi tempat transaksi seksual dan jual beli narkoba.

Rumah singgah ini akhirnya dibubarkan seiring dengan gencarnya aktivitas dari kelompok radikal Islam yang melakukan sweeping di sejumlah lokalisasi di Yogya. Meski rumah singgah bubar, bukan berarti aktivitas Ghifani Putri terhenti. Anak jalana perempuan tetap bisa menyandarkan pada Ghifani Putri, tetapi ada sejumlah kebijakan yang diubah.

“Komponen penanganan anak jalanan yang tercantum dalam APBN terbukti tidak memberikan solusi, ” ujar Tuti. Komponen yang dimaksud adalah pemberian beasiswa , pelatihan, pemberian modal usaha, bimbingan motivasi, dan bimbingan kesehatan.

Menurut Tuti, dari semua komponen tersebut yang bisa berfungsi hanya sebats pendampingan anak jalanan, bukan memberikan solusi pada pengentasan anak jalanan itu sendiri, khususnya untuk anak jalanan perempuan. “Anak jalanan perempuan tak butuh sekedar didampingi, ” ungkap Tuti.

Celana Dalam Seminggu…

  • Kasus anak jalanan yang hamil, menurut Tuti merupakan persoalan yang tak bisa dicarikan solusi lewat komponen APBN. Karena itu, pihaknya kemudian mencoba mencarikan solusi lewat rumah transit.

Rumah ini dirancang untuk menampung anak jalanan yang hamil karena perilaku seks bebas, hingga ia melahirkan dan cukup mandiri untuk kembali ke masayrakat. Namun, mengikuti aturan normatif, Ghifari Putri juga memikirkan untuk menikahkan anak jalanan perempuan yang hamil. Tuti mengaku bahwa ini bukan pekerjaan gampang.

Mula-mula ia harus mencari pengakuan kepada anak jalanan tersebut, siapa laki-laki yang menghamilinya. Jika hubungan seks hanya dilakukan dengan satu pasangan jawaban atas pertanyaan ini tak terlalu sulit. Tapi, lain soal jika hubungan tersebut dilakukan dengan banyak pasangan.

Solusinya, Tuti meminta anak jalanan tersebut mengingat laki-laki yang membangkitkan mood-nya. Jika laki-laki tersebut ketemu, maka persoalan kedua sudah menghadang. Tuti harus mengurussurat

nikah untuk keduanya. Jika keduanya belum cukup umur, maka Tuti juga harus melakukan penggantian umur.

Selain masalah kehamilan, persoalan lain yang dihadapi anak jalanan perempuan adalah kesehatan reproduksi . Kesadaran kebersihan di kalangan anak jalanan perempuan yang dihadapi Tuti juga sangat minim. Tuti menceriterakan anak jalanan yang diasuhnya tidak berganti celana dalam selama satu minggu penuh. Setiap hari, celana dalam ini hanya dibolak-balik sampai tampak kehitaman. Padahal, Tuti sudah memberikan tiga celana dalam yang bisa dipakai untuk ganti.

“Sejumlah anak juga sering mengeluh gatal-gatal,” ujar Tuti. Yang dimaksud gatal-gatal oleh Tuti adalah gatal-gatal disekitar vagina. Setelah diperiksa oleh petugas kesehatan, gatal-gatal ini ternyata merupakan gejala infeksi menular (IMS).

Lucunya, menurut Tuti, seorang anak jalanan laki-laki pernah datang ke Ghifari untuk meminta pertanggungjawaban saat penisnya mengalami gatal-gatal. Ia menuduh bahwa anak jalanan perempuan di Ghifari yang menyebabkannya.

Posisi anak jalanan perempuan tampak semakin marjinal dengan tudingan ini. Sayangnya, penyuluhan mengenai hubungan hubungan seks sehat di kalangan anak jalanan, khususnya sosialisasi penggunaan kondom, untuk anak jalanan justru kurang mendapat dukungan dari Nyadi. Menurut laki-laki ini, rambu-rambu agama sudah cukup untuk menghentikan perilaku seks bebas anak jalanan. “Paling-paling, anak jalanan disini hanya melakukan onani,” ujar Nyadi.@

Asal Tidak ke Lokalisasi, Aman…

  • Dapat dipahami, jika para anak jalanan Yogya sangat minim pengetahuan tentang risiko seks bebas tidak aman, karena sebagian besar anak jalanan mengatakan tidak pernah ada yang memberitahu.

Pengamen jalanan di sekitar toko buku Gramedia, Gondrong (25), ketika ditanya tentang AIDS, berekspresi seperti orang yang baru mendengar kata-kata jorok. Senyum-senyum malu atau kadang menggeleng. Tetapi, ketika didesak dengan dibujuk, Gondrong pun mau berceritera.

Mneurut pengetahuannya, HIV/AIDS adalah penyakit yang tidak ada obatnya dan didapat dari Pekerja Seks Komersial (PSK). Sedangkan ketika ditanya apakah ada sumber lainnya, seperti jarum suntik atau sumber lainnya, ia malah bengong. Yang jelas dengan lugu Gondrong berceritera bahwa kalau tidak mau mendapat penyakit HIV, jangan berkunjung ke lokalisasi.

Sebelum mendengar tentang HIV/AIDS, Gondrong mengaku pernah berkunjung ke lokalisasi Pasar Kembang –populer dengan istilah Sarkem—di Yogya, bersama beberapa temannya. Sata ini pun mereka masih sering mengajak, tetapi dia selalu menolak karena takut terkena penyakit kelamin.

“Penyakit kelamin itu sifilis, sama kencing suka perih, kalau AIDS saya nggak tahu. Cuma kata teman, yang pernah datang di rumah singgah, itu tidak ada obatnya,” paparnya yakin . Tetapi, sama sekali tidak dijelaskan mengapa HIV/AIDS bukan termasuk dalam golongan penyakit kelamin.

Gondrong, tidak ingin tahu ebih jauh tentang HIV/AIDS karena ia tidak tertarik dan merasa sudah aman dengan tidak pernah lagi ke lokalisasi. Apalagi saat pertama kali berhubungan seks, ia tidak memasukkan penisnya ke dalam vagina PSK. Ia hanya meremas dan menciumi payudara si PSK, sehingga dia yakin tidak pernah mengalami penyakit kotor.

Bagaimana halnya, dengan ciblek? Dengan tersenyum kecut ia mengaku suatu malam sata pulang mengamen sengaja mencari ciblek atau yang lebih populer disebut perek, di sekitar Sarkem. Yaitu anak-anak remaja tanggung yang bisa diajak berkencan dengan memberikan imbalan tertentu, kadang-kadang juga atas dasar suka sama suka.

“Maunya yang cakep tetapi karena duitnya ndak cukup, terpaksa dapat yang pas-pasan. Hanya pegang sama cium aja kok mas,” jelas Gondrong lagi-lagi dengan tersenyum sambil menjelaskan bahwa ia tidak mau terkena Infeksi Menular Seksual (IMS).

Anak jalanan seperti Gondrong, cukup banyak jumlahnya di Yogya. Menurut Eko Prasetyo dari Dinas Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial Yogyakarta yang terlibat dalam program Mobil Sahabat Anak, saat ini terdapat 1.812 anak jalanan Yogya dan tersebar di 91 titik, dan yang seperti Gondrong bisa dihitung dengan jari.@

http://www.kompas.com/kesehatan/news/0209/02/235300.htm

mengutip dari http://syntink_us.blogs.friendster.com/my_blog/2007/07/fre_sex.html

About these ads

5 Agustus 2008 - Posted by | lingkungan |

4 Komentar »

  1. ..seharusnya mereka harus bisa bedain mana yang buruk & jelek,
    dari pada terus menambah dosa mending ijab sekalian,,,,
    lagipula hidup juga cuma sebentar,paling kita tinggal didunia maksimal ratusan tahun aja itu sudah hebat,,,abis itu dipanggil & kta dimintai tanggung jawab atas perbuatan kita di dunia,,,cara yang paling efektif adalah AGAMA,,,,
    mungkin pemerintah juga bisa membuat penampungan untuk rehabilitasi anak jalanan,,,,,

    Komentar oleh arifin | 21 Mei 2009 | Balas

    • eh maaf ya sebelumnya….. anda ngomong gitu karena hidup di kalangan keluarga yg sedikit banyaknya sayang kepada anda gak spt mereka yang gak punya keluarga, jangankan keluarga tempat bernaung dari panas dan hujan aja gak punya……. misalnya saja kita mau belajar agama..ambil contoh yg kecil yaitu mengaji…. mengaji itu mebutuhkan kitab suci… kitap suci itu di beli…. beli itu pake uang… uang saja mereka masih harus ngamen.. kalo gak tinggal di jalanan trus dimana lagi? lagi pula menjadi anak jalanan itu bukan keinginannya mereka sendiri… jadi anda gak usah ngomong ” mereka mestinya bisa membedakan baik & buruk”… karna apa? anda tidk pernah mengalami itu.. seandainya saja anda yg mengalami itu saya yakin anda tidk mungkin bicara soal itu

      saya mewakili anak jalanan mau mengatakan sesuatu kepada anda

      ” jangn pernah mengatakan apa-apa tentang anak jalan jika anda tidak mengetahui seluk beluk anak jalanan”. ingat itu

      Komentar oleh alexandria | 24 Oktober 2012 | Balas

  2. askum..
    saya juga lagi bikin tulisan ttg seks bebas anak jalanan…
    punya data ato arsip lain gag mas ? bole minta…?
    makasi..^^

    Komentar oleh intan | 28 Mei 2009 | Balas

  3. d’sni bukan hanya mengandalkan agama,, namun juga respon masyarakat sekitar alokasi untuk mengayomi mereka,,, karna tidak mungkin, bila hanya mengandalkn pihak LSM nya saja,, karna hanya mengandalkn akan memberatkn sbelah pihak saja,,
    1 hal,, yg d’butuhkan khusus nya bgi Anak Jalanan Perempuan,, harus sdini mungkin kita jaga,, krna k’hamil.an itu saja sudah berat bgi mereka, apalagi bila anak tersebut tlah lahir,, kasihan sekali bila anak(perempuan) tsbt mendapatkn jalan yg sama sprti ibu nya kelak,,, jadi, sbgai umat kita harus respon juga untuk msl ini,, dengan cara melakukn tindakkn serta sikap yg tepat,, sekian respon dan pendapat saya,, bila ada kesalahan ataupun kekurangan,, mohon pembenaran nya,,,
    Trim’s,,

    Komentar oleh aby | 12 April 2010 | Balas


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: